Forum

Tri Susanto | 21 April 2012 00:06:59 |

Bahas Peralatan > Nikon

15
0
124
Dilihat : 43002

Buat Pemilik , Pengguna , Calon Pemilik / Pengguna Nikon D5100 serta pemirsa sekalian mari share , tanya - jawab semua tentang D5100 .

Review D5100
http://kenrockwell.com/nikon/d5100.htm
http://snapsort.com/cameras/Nikon-D5100
http://www.dpreview.com/reviews/nikond5100
http://www.infonikon.com/2011/04/dslr-baru-nikon-d5100.html

Buat pengguna pertama - tama untuk lebih mengakrabkan mari kita kenalkan dirikita beserta Kamera + kitnya .
jangan lupa juga ceritain pendapatmu tentang kamera yang satu ini !
Terimakasih ! 

29 September 2012 12:51:03

0
0

perkenalkan, saya juga pengguna d5100.. dan gear pertama saya.. tp saya mau tanya nih.. untuk lensa harus yg AF-S ya biar auto fokusnya jalan?? apa ada solusi lain? 

 

sejauh ini pake lensa kit sih masih memuaskan utk landscape.. big grin

salam kenal.

30 September 2012 01:25:34

0
0

fungky ariya wardhana

salam kenal jg
karna Nikon D5100 engga punya motor di body y harus AF-S (Lensa yg punya motor auto fokus) biar auto fokusnya jalan .
kalo pake lensa AF mau engga mau harus putar ring fokus manual .
 

30 September 2012 09:05:02

0
0

Fungky: jangan khawatir, lensa AF-s kan banyak, Nikon aja masih produksi sekitar 40an jenis lebih, dengan range lengkap, dari yang murah sampe yang mahal, belum lagi third party, kayak Sigma, Tamron, Tokina juga banyak buat lensa yang kompatibel dengan kamera anda. Klo masih penasaran lensa Nikkor AF-I juga kompatibel dengan kamera anda, cuman memang sudah tidak diproduksi lagi.

coba cek di sini, banyak lensa AF-s yang mungkin cocok dengan kebutuhan fotografi anda

 

01 Oktober 2012 23:41:22

0
0

@ om mula
bener om ,
tapi sepertinya (melihat dari sudut pandang sendiri) yg jadi masalah fungky itu harganya ,
AFs lebih mahal :-D

02 Oktober 2012 09:07:13

0
0

Tri Susanto:

Ya tergantung kondisi kita masing2, kalau saya asumsikan:

- kita pengguna DX

- baru mulai punya DSLR dan aksesoriesnya

Maka:

- AF-S DX Nikkor 18-55/3.5-5.6G baik VR maupun non VR, harga yang VR sekitar 1.6 juta yang non VR mungkin sekitar 1 juta, biasanya lensa ini jadi kit --> ngga ada padanannya di AF/AF-D, paling deket, dulu pernah ada AF Nikkor 18-35/3.5-4.5D, kalaupun masih ada harga lumayan mahal, tapi hasilnya asik nih (pernah minjem happy )

- AF-S DX Nikkor 18-105/3.5-5.6G VR, harga sekitar 3.3 juta, ini bisa jadi pengganti lensa kit --> ngga ada juga padanan di AF/AF-D, paling deket AF Nikkor 28-100/3.5-5.6G, memang lebih murah sih, bekas sekitar 800 ribuan, tapi ngga dapet 18 mm nya, untuk DX terlalu nanggung

- AF-S DX Nikkor 55-200/4-5.6G VR, harga sekitar 2.3 juta, biasanya ini menjadi lensa kedua --> ngga ada juga padanannya di AF/AF-D, paling deket AF Nikkor 70-300/4-5.6G, memang cukup murah, tapi pengalaman nyoba performancenya kalah dibandingkan 55-200 atau kalau yang performancenya lumayan adalah AF Nikkor 70-210/4-5.6 baik D maupun non D harga bekas sekitar 1.7 juta (udah jarang yang jual), ini juga asumsinya kalau mau ambil long telenya dan ngga ada VR, dengan perbedaan segitu mendingan yang 55-200 VR happy

 

Nah, menurut saya bagi "pemula" yang menggunakan DX dan baru mulai ngumpulin gear dengan concern budget, lensa-lensa di atas sudah cukup memenuhi kebutuhan fotografi mereka, kalaupun perlu fixed focal length, maka AF-S DX 35/1.8G yang harganya sekitar 2.3 juta atau AF-S DX Nikkor 50/1.8G (corrected: seharusnya AFs Nikkor 50/1.8G) yang harganya sekitar 2.3 juta juga sudah cukup memenuhi kriteria di atas

 

Kalau fotografer tersebut sudah lebih spesifik arah dan interestnya, dia menjadi advanved amateur photografer, sudah disediakan kamera untuk mereka, misal D7000, D600, nah lensa2 juga tentu lebih banyak pilihannya selain AF-S yang sudah full range juga bisa pertimbangkan AF/AF-D baik baru atau bekas, tapi menurut saya lensa jadoel bekas hanya bagi mereka yang pernah pake Nikon sebelumnya atau memang mereka yang mau "hunting" lensa Nikkor jadoel (perlu kesabaran dan pengetahuan), maksudnya pakai lensa koleksi mereka.  Contoh saya sendiri, dari banyak lensa yang saya punya, hanya 2 buah yang AF-s, sisanya AF dan AF-D bahkan ada yang AI-s, karena saya sudah pake lensa-lensa tsb sejak lama, bahkan ada yang saya beli tahun 1991 dan masih OK sampai sekarang happy

 

07 Oktober 2012 22:45:50

0
0

@ om mula
makasih . .
pencerahan yg sangat bermanfaat .
saya setuju ,
saat ini saya punya AF-S DX Nikkor 18-105/3.5-5.6G VR dan fix AF-S nikkor 50mm 1.8G
oiya maaf !
bukannya AFs 50 1.8 itu bukan DX y ?
kalo 35mm 1.8 setau saya memang DX , tapi kalo 50mm tu FX bisa buat fullframe jg .
CMIIW . .

 untuk yg saya maksud AFS lebih mahal
jika untuk FL yg sama dg bukaan yg sama seri AFs lbh mahal dari AF
ambil contoh NIKON AF 50mm f/1.8D dg NIKON AF-S 50mm f/1,8G 
harganya hampir 2x lipat .
 

08 Oktober 2012 07:08:48

0
0

Tri Susanto:

 

Iya, sorry salah AF-S Nikkor 50/1.8G adalah lensa FX bukan DX happy Thanks koreksinya

 

Kalau harga untuk yang sama memang betul AF-S lebih mahal, karena memang di lensa ada motor AF yang silient wave motor, otomatis secara hardware pasti lebih mahal happy  apalagi kalau ada VR nya, ada tambahan gyro dan motor tambahan untuk VR, pasti lebih mahal lagi.

Tapi lensa ini Ai-s Nikkor 50/1.4, manual focus, malah mahal banget sad saya nyesel pernah punya 3 buah tapi saya jual dengan harga antara 650-850 ribu sad

 

Singkat cerita:

- bagi pemain baru dengan system Nikon, tersedia lensa yang terjangkau untuk focal length yang umum dipakai juga lensa yang memang harganya sesuai dengan features dan performancenya yang bisa dipakai oleh body entry level maupun body advance/pro, jika nantinya akan upgrade

- bagi yang sudah lama bersama system Nikon, semua pilihan lensa Nikkor worth to collect and keep, mau body dari entry level sampai pro sekalipun.

 

10 Oktober 2012 00:11:05

0
0

@ om mula
sama-sama , engga masalah kok .

kalo Ai-s Nikkor 50/1.4 bisa mahal gitu karna antik / memang spesial om ?
"pernah punya 3 buah" ?
wahhhh buat apaan punya sampai 3 ?

siiip !
setuju sama kesimpulannya . . 

10 Oktober 2012 22:27:06

0
0

Ai-s Nikkor dibuat dengan presisi tinggi dengan material premium, mayoritas metal, sebagian kecil karet dan plastik.  Kalau optik saya rasa beti (beda tipis) dengan yang AF, AF-n, AF-D, AF-s, tapi untuk akurasi focusing secara manual, enak banget dan postif dead-on focus baik di kamera manual maupun digital --> coba deh pinjem

Saya pernah punya beberapa lensa Ai-s karena "koleksi" baik dipakai untuk lensa analog maupun stacked reversed lens atau direct reversed lens --> karena kebanyakan, satu persatu saya jual sad sekarang tinggal 1 unit yang AI-s yaitu Kalyinar 100/2.8 buatan Rusia (mount Nikon Ai-s)

 

12 Oktober 2012 22:24:26

0
0

@ om mula
menarik sekali .
pinjem siapa om ?
engga ada yg di pinjemin .
didaerah saya hanya sedikit yg menggeluti fotografi ,
dari yg sedikit itu pun yg pakai merk nikon lbh sedikit lg .
dan yg saya kenal baik ya para pemula baru - baru ,
jadi engga ada yg punya koleksi lensa lawas .

 ngebayangin gear om mula mungkin sudah sangat lengkap seperti musium .
:ngiri: 

16 Oktober 2012 12:28:54

0
0

Tri Susanto:

Anda di mana sih? kok saya lihat di profilenya, Kota: Jawa Tengah?

Kalau provinsi Jawa Tengah saya rasa banyak tuh yang punya seperti di Solo, Semarang, itu yang saya tau.  Saya pernah malah pas ada seminar di Yogya, saya janjian sama salah seorang anggota FN Yogya, akhirnya kita ketemuan di Malioboro, sambil makan gudeg, akhirnya kita "tuker-guling" lensa deh happy

 

Atau gini:

- siapin duit/atau pinjem duit

- beli lensa manual Ai-s, misal di bursa FN atau lainnya

- coba pakai, rasakan

- kalau ngga suka jual lagi di bursa, kalaupun jual lebih murah, ya itung2 nyewa aja

 

17 Oktober 2012 00:16:28

0
0

@ om mula
wahh maaf ternyata info profilnya belum lengkap
hehehehee
kotanya Purbalingga (tau engga y?)

kalo hubungannya sama duit cari alternatif lain
:-D 

17 Oktober 2012 11:24:59

0
0

Haloo smua, ane org baru ni di dunia fotografi..  blum sebulan ini ane punya NIKON D5100 + kit Salam kenal ya smuanya.. salam jepreeett.. big grin

18 Oktober 2012 00:55:24

4
0

Zulfitri
selamat datang , selamat bergabung . .
salam kenal .
d'tunggu karya apiknya happy 

24 Oktober 2012 23:00:58

0
0

Salam kenal semuanya... happy

Kenalin saya candra, baru banget nih demen foto-foto. Beli D5100 dari akhir juli, DSLR pertama ku. Sekarang baru punya lensa kit Nikkor 18-55mm AF-S VR. Setelah jeprat jepret sana sini, secara umum puas banget sama kamera ini, apalagi LCD-nya bisa muter muter bisa eksperimen ngambil gambarnya.

Ada yang mau ditanyain nih om, kalo setingan optimal diafragma dan focal length supaya objeknya tajem berapa ya?

26 Oktober 2012 00:28:55

0
0

Candra Utama
salam kenal jg . .
 "setingan optimal diafragma dan focal length supaya objeknya tajem" ?
sebenarnya sangat tergantung lensa sama pemakaiannya .
kebetulan saya engga punya 18-55 .
aku pernah baca review intinya sie pake ditengah-tengah .
misal F ya pake d'F8 , focal length ya jngn 55 / 18 , 
35pas kalo d'FF skitar 50mm .
cuma kalo aku sie engga pernah mikirin itu , kalo pas mau pake berapapun asal sesuai masih tajam kok .
lgN mubasir ntr beli kamera dg F besar tapi engga d'pake . 

26 Oktober 2012 12:45:02

0
0

@mas Tri Susanto

Hooo gitu ya mas, misal pake f8 terus kira2 35mm. Makasih infonya mas, cobain ah..

Knapa nanya diafragma sm focal length yg optimal, soalnya minggu lalu abis foto2 di pantai, tapi kok kayanya kurang tajem. Jadi sempet kepikiran untuk ganti lensa. Hehe...

26 Oktober 2012 14:46:59

0
0

Kalau lihat di sini, hasil test lab di Photozone untuk AF-S DX Nikkor 18-55/3.5G VR di D7000 (kamera DX), paling tajam di 24mm f/5.6. Tapi menurut saya di f/ sekitar f/5.6 seperti f/8 di semua focal length tetap tajam kok, ini pengalaman saya motret landscape pake lensa kit.

 

Coba pelajari juga focusing dengan teori hyperfocal. Kalo saya hitung dengan dof calculator untuk kamera dx dengan focal lentgh 24mm dan f/5.6 akan didapat hyperfocal sekitar 5.12 m, jadi mulai 2.56 meter sampai infinty akan terlihat tajam.  Jadi set lensa agar focus di sekitar 5 meter.  karena lensa kit ini ngga ada distance scale di lensanya, bisa diakali dengan mencari object kecil dengan jarak sekitar 5 meter dari fotografer, lalu lensa difocuskan ke object tersebut, lock AF, recompose. Nah itulah sebabnya para fotografer landscape suka bawa lensa fixed yang ada distance scalenya, bahkan ada dof scalenya pula, tapi dengan lensa kit juga bisa kok. Silahkan dicoba happy

 

Kalau lensa kit terbaru AF-S DX Nikkor 18-55/3.5-5.6G ED VR II, malah di 18mm dan f/5.6 tertajamnya, tapi di f/8 dan FL lain juga beti (beda tipis) lah, so relatif bebas aja antara f/5.6 - f/11 at any Focal Length, yang penting cari angle yang baik, perhatikan arah cahaya, framing, CPL sangat membantu untuk landscape

 

kalau emang suka banget sama landscape, lensa ini, AF Nikkor 20/2.8D bisa dipertimbangkan, ngga terlalu mahal kok, ini lensa FF, type AF-D, bisa juga dipakai buat foto group dengan kamera FF termasuk cukup lebar

27 Oktober 2012 15:43:33

0
0

Wah trimakasih sekali pencerahannya pak Mula, nambah ilmu nih. happy

Web Photozone udah di bookmark, lumayan banget untuk referensi hasil test ya pak.

Nanti mau sy coba praktekin hyperfocal itu pak, kebetulan udah install aplikasi DOF calculator di HP. Hehe.

Yang bapak maksud dengan "lock AF, recompose" itu gimana caranya pak? Apa lock AF itu shutter-nya ditahan setengah atau bagaimana? Lalu maksudnya "recompose" apa pak? Maaf sy bener2 pemula pak. Hehe.

Iya lagi suka sama foto landscape nih, kemaren sempet liat-liat juga lensa Tamron 17-50mm dan Nikkor 18-70mm. Temen ada yg pake Tamron itu, hasilnya tajeeeem banget, tp dia bilang oprek aja dulu itu lensa kit sampe ketemu optimalnya.

27 Oktober 2012 16:13:58

0
0

Ya untuk AF lock, ada kamera yang dilengkapi tombol AF Lock, dan umumnya bisa dilakukan juga dengan mencet setengah, jangan dilepas. Recompose, ya anda arahkan kamera sampai didapat komposisi yang anda inginkan, kan kemungkinan pada saat focusing blom tentu komposisinya seperti yang anda inginkan.

Untuk Nikkor 18-70, hasilnya untuk landscape saya rasa sama saja, tapi emang 18-70 bodynya keren, lebih durable, mounting lensnya stainless steel, klo 18-55 kan plastik

Untuk Tamron 17-50/2.8, tentu kelebihannya di f/2.8 konstan, bagus buat foto prtrait, model untuk dapetin dof yang sempit. Untuk landscape yang lebih sering pake f/8 misalnya, hasilnya kurang lebih sama saja.

untuk landscape, saya sarankan bahkan anda punya CPL dan Grad Filter, baik yang ND maupun yang Color, ya bisa banyak eksperiment buat landscape.

 

FN TEXT ADS

KABAR BAIK !! sekarang sudah tersedia FN text Ads, Syaratnya cuma 1: MEMBER FN !! BURUAN!!!

FN TEXT ADS

KABAR BAIK !! sekarang sudah tersedia FN text Ads, Syaratnya cuma 1: MEMBER FN !! BURUAN!!!

600x70

Kategori

FN TEXT ADS

KABAR BAIK !! sekarang sudah tersedia FN text Ads, Syaratnya cuma 1: MEMBER FN !! BURUAN!!!

FN TEXT ADS

KABAR BAIK !! sekarang sudah tersedia FN text Ads, Syaratnya cuma 1: MEMBER FN !! BURUAN!!!

FN TEXT ADS

KABAR BAIK !! sekarang sudah tersedia FN text Ads, Syaratnya cuma 1: MEMBER FN !! BURUAN!!!