Forum

Tri Susanto | 21 April 2012 00:06:59 |

Bahas Peralatan > Nikon

15
0
194
Dilihat : 50293

Buat Pemilik , Pengguna , Calon Pemilik / Pengguna Nikon D5100 serta pemirsa sekalian mari share , tanya - jawab semua tentang D5100 .

Review D5100
http://kenrockwell.com/nikon/d5100.htm
http://snapsort.com/cameras/Nikon-D5100
http://www.dpreview.com/reviews/nikond5100
http://www.infonikon.com/2011/04/dslr-baru-nikon-d5100.html

Buat pengguna pertama - tama untuk lebih mengakrabkan mari kita kenalkan dirikita beserta Kamera + kitnya .
jangan lupa juga ceritain pendapatmu tentang kamera yang satu ini !
Terimakasih ! 

11 Juli 2012 18:01:53

0
0

Muh. Rafiuddin
udah dapet flashnya ?
direview y kalo udah :-D

 

Danar Anjasmoro

saya belum pernah ngalamin tu .

pernah saya pake cukup lama cuma sepertinya sama saja .

kayanya disini jg belum ada yg nglaporin gitu .
lgN kalo saya jarang - jarang make jg sie ,
alasannya ini
http://www.fotografer.net/forum/forum.view.php?id=3194552061

Akhmad Tsaniaji
salam jg masbro . .
noda disensor / dimana ?
y kalo berani coba bersihin sendiri saja .
tapi kalo disensor dan udah coba bersihin pake menu dikamera & udah disemprot blower jg engga mempan mending dibawa keahlinya .
resikonya  menakutkan . .

13 Juli 2012 08:35:54

0
0

Tri Susanto

blum dapat om.. hheheh..

13 Juli 2012 21:18:44

0
0

Muh. Rafiuddin
sama aku jg belum ,
masih bingung jg mau ambil apa .
happy
condongnya mau ambil apa ? 

14 Juli 2012 06:14:19

0
0

Bagi yang belum ambil Flash, udah ambil aja (bayar tapi ke tokonya) SB700 atau SB910 ngga akan nyesel kok.  Saya waktu ambil SB800 tahun 2006, sampai sekarang ngga nyesel kok, sangat bisa diandalkan: reliable, konsisten, durable, accurate performance.  Setelah saya tambah SB900, ya makin gampang aja (saya kira SB700 sama dengan SB900/910 kecuali powernya aja lebih kecil).  Sampai sekarang saya tetep masih pakai ke 2 nya dengan baik dan menyenangkan happy

14 Juli 2012 10:23:08

0
0

@ pak Mula W. Wangsaputra 

yg didalem kurung itu pak yg berat .
niatnya mau ambil 2 karna saya pingin belajar strobst 

SB700 & SB910 berapa duit ?
dapet body udah tu . . 

happy
sekarang merujuk untuk meminang Nissin di866 II & YN460 pak .
Kalau pingin onshoe pke di866 yg udh ada TTLnya .

masih mempertimbangkan sambil nunggu THR turun .
:-D

 

14 Juli 2012 11:28:56

0
0

DSLR pertamaq D5100 lensa kit + AF-S VR 50-200mm. awal2 makenya sih puas banget... tp ntah knapa akhir2 ini sering banget nois.. kira2 kendalanya apa ya.. pdahal masih dalam jarak normal..

14 Juli 2012 22:57:17

0
0

@Wahyu, coba lihat settingnya gimana? Jangan2 auto iso mencapai max karena aperture kecil, cahaya kurang

 

15 Juli 2012 03:01:39

0
0

Wahyu Wibowo

selamat datang !

 "pdahal masih dalam jarak normal." ?
ini sedikit ambigu ,
maksudnya dalam jarak normal ?
jarak pemakaian , jarak pengaturan / jarak antara kamera dg objeck ?
nois itu pengaruhnya ISO & shuterspeed .
seperti kata pak mula .
settingannya gimana ?
untuk meminimalisir y pake ISO rendah (100)
speed diatas 1detik mungkin . 

16 Juli 2012 22:37:37

0
0

SB oh SB kapan kah aku bisa meminang mu... !!! hahah...

16 Juli 2012 22:51:36

0
0

Izin sharing mengenai Nikon D5100...

Menurut saya kamera ini superb !  Hanya memang untuk fitur profesional photography agak kurang dibanding kamera saya yg lain yaitu D300 dan D700. Tapi untuk keperluan hobby saya rasa sangat cukup buanget kok.

Saya invest kamera ini KHUSUS hanya untuk keperluan filming, karena dijaman sebelum ada D800, hanya D5100 kamera nikon yang punya fitur video dengan spec FULL HD 1080 30fps.

 

Ini saya share hasil filming pake D5100...
Seluruh pengambilan film darat menggunakan Nikon D5100..

 

www.youtube.com/watch?v=VKQ9gAB8Fiw

 

 

17 Juli 2012 09:22:35

0
0

Muh. Rafiuddin 

wkwkkwkwkkwkkkk . .

sabar nabung kang !
kalo engga y selingkuh saja dulu happy


 Kaufik Anril

mantep . .

keren tu !
kalo boleh tau setiap kali shoot bisa berapa menit ?
(panas engga sensornya y confused

17 Juli 2012 19:38:09

0
0

Wah saya gak tau bisa berapa lama...

yg pasti kalo syuting clip paling banter 3 menit, trus ganti adegan lainnya...

kalo untuk continous shoot saya rasa mending pake camcorder aja mas happy

So far D5100 saya gak masalah dipake syuting video terus...

Pernah masalah sekali justru pada saat ambil still photo, dimana rana nya gak open...

tapi sudah diperbaiki di alta... dan kembali normal.

 

 

17 Juli 2012 22:21:04

0
0

bercerita mengenai masalah, ku pernah alami jg masalah dengan kamera ku ini.. sekedar ingin share saja..

berawal saat ku masih sukaaaaa bgt hunting landscape.. gak tanggung2 main2nya di pantai.. kebetulan pada saat itu ombak nya tinggi.. ku rencaya untuk mengabadikan efek dari desiran ombak yg mengenai bebatuan di pantai, sampai akhirnya fatal.. ombak yg datang terlalu besar.. hingga kamera yg ku letakkan di atas tripod membasahi seluruh body  kamera ku.. hingga tali gantungan kamera basah kuyup... dan yg lebih fatal lagi kamera langsung MATOL alias mati total.. dan kamera sangat sensitif dengan yg namanya air laut..

saat itu ku langsung merasa menjadi orang yg sangat bodoh, panik.. akhirnya baterai dan memorinya ku copot semua lalu buru2 pulang ke rumah untuk mengeringkannya.. di perjalanan pulang ku begitu resah.. jikalau kamera ku ini gak bisa berfungsi lagi.. huuff.. betapa bodoh nya aku....

 

pada malam harinya setelah ku keringkan bodinya., lalu ku masukkan kamera ku ke dalam tempat penampungan beras, lupa istilah kerennya apa.. hehe.. keesokan harinya ku pikir sudah kering, ternyata belum, setelah reverse dial ku putar, ternyata masih ada bekas air laut.. akhirnya ku putuskan untuk menjemur nya di terik matahari selama kurang lebih 10 menit (jangan dicoba dirumah) .. efeknya, kamera akan panaaaasss sekali.. dan sensor akan rusak.. setelah ku coba menyalakannya akhirnya bisa menyala.. alangkah senang nya... tapi itu tidak bertahan lama.. setelah 10 menit kemudian atau kamera dingin kembali, penyakitnya datang lagi.. reverse dial tidak berfungsi.. (sebagai info bahwa reverse dial adalah dial yg kita geser ke kanan/kiri menggunakan jemari jempol kanan kita..)

 

pada hari ke 2 kamera ku jemur kembali.. dan tetap begitu saja. akhirnya ku putuskan untuk membiarkannya saja, menaruhnya di drybox saja..

 

selama kurang lebih 1 minggu, ku coba untuk menyalakan kamera ku.. dan hasilnya tetap begitu.. saya hanya bisa menggunakan mode A dan S karena jika menggunakan mode M saya hanya dapat melihat settingan F/2 dan speed 1/200 di layar LCD kamera.. menyedihkan sekali bukan..??

 

hingga akhirnya suatu saat, ku diajak oleh teman ku untuk sekedar hunting model kecil2an.. dengan kondisi kamera spt itu, ku paksa saja.. setiba di tempat hunting, ku menyalakan kamera lalu tanpa sengaja, jemari jempol kanan ku menyentuh reverse dialnya lalu memutarnya.. dan betapa terkejutnya aku saat melihat angka speed nya berubah.. perlahan ku geser lagi dan akhirnya bisaaaaaaa.. horeeee.... kamera ku normal kembali.... senaaaaaaang bgt rasanya....

 

itulah sedikit ceita ku.. untuk dijadikan pengalaman bahwa.. selalu berhati2 saat bermain2 di daerah pantai.. pertama, hawa pantai itu sangat sangat tidak cocok dengan part2 kamera2 pemula seperti yg kita punya ini, beda dengan seri semi pro ke atas, sudah punya rangka khusus di dalamnya (lupa istilah kerennya apa gitu.. hehe..) dan ke2 adalah ombak akan selalu datang kapan saja dan tidak menutup kemungkinan sesuatu yg buruk akan terjadi.. 

 

akhirnya skrg ku sudah jarang sekali hunting landscape... apalagi berlama2 di daerah pantai.. ada trauma tersendiri..

 

terimakasih sudah membaca cerita singkat ku ini.. semoga bermanfaat..

salam..

17 Juli 2012 22:54:52

0
0

Kaufik Anril 

saya sie cuma pingin tau kuat berapa lama .
klo buat ngrekam video lama jg sayang .
aku pernah coba paling 2menitan .
lumayan tambahan berarti kalo 3menit masih mampu happy

Muh. Rafiuddin
wahhhh serem ,
tapi dipikir-pikir hebat jg ini kamera y ?
bayangin aja kesiram air sampe basah kuyup ,
air laut lg (mengandung garam sifatnya korosit) .
padahal belum water sealed .
penyembuhannya jg alakadarnya gtu lg .
mantep dh !
soal masalah gini kamera ku jg pernah .
(udah aku ceritain di page2 thread ini)
penyembuhannya malah sama ,
cuma aku simpan didrybox .
padahal itu cuma buat foto sore2 ,
kalo kondisi extrim paling dulu pernah di suhu dibaawah 0 drajat (dijepang) .
engga masalah ,
pernah jg dibawa kegunung ,
gila bodynya dingin banget , sebentar saja berembun sampe ke kaca lensa depan .
tapi Alhamdulilah engga kenapa-napa .
y semoga kamera ini sehat walafiat seterusnya .
happy
 

20 Juli 2012 04:21:50

0
0

Tri Susanto

nah.. itu dia om, istilah nya :: Water Sealed hehehe..

weleeehh. sudah melancong ya kamera nyaa.. hebat..

 

for all ::

ada yg tau gak sih,

1. apa itu TTL dan i-TTL flash??

2. fungsi dan cara kerjanya pada kamera bgmana??

3. apakah kamera D5100 mendukung itu..??

4. kalau bisa dijawab/dijelaskan di forum ini saja..

makasih sebelumnya atas bantuannya..

20 Juli 2012 05:48:54

0
0

Muh. Rafiuddin

xiixixiixii 

aku tau jg karna dulu sempet naksir sama D7000
nie kamera udah ada
:-D 
Alhamdlh nie

aku coba bantu y !
1. TTL & I-TTL 
Aku lupa artinya .
kalo bahasa orang awam ky saya intinya suport mode auto pada Flash .
jadi power flash sudah disesuaikan dg matering kamera .
I-TTL perkembangan dari TTL (khusus Nikon)
katanya lebih akurat .

2. Fungsinya y mengatur flash agar pas dg matering kamera .
 cara kerjanya , secara spesifik / bahasa programnya aku engga tau .
tapi awamnya y flash diatur berdasarkan hasil matering kamera .
ex aslinya masih underexps .
maka flash dinyalain dg kekuatan lebih besar untuk mengisi kekurangan itu .

3. D5100 tentu ada .

tapi masih tergantung jg dg Flash externalnya .
kalo flash externalnya engga suport y engga jadi .
biar ada gambaran coba buka kameranya
masuk menu pengaturan kostum
e. bracketing 
e1 . kontrol untuk lapu kilat
disitu ada TTL / Manual .
pada standarnya diset diTTL ,
flash popup sudah otomatis menyesuaikan kekuatan kan ?
kalo manual kan harus ngeset kekuatan penuh , 1/2 dan seterusnya .

4. Tentu saja . . .

@ All (Islam)
Marhaban ya Ramadhan
selamat Bulan Puasa 1433h
dan selamat menunaikan Ibadah puasa (buat yg mulai hari ini)

20 Juli 2012 05:54:02

0
0

@Tri Susanto:

 

Jawaban atas pertanyaan anda akan sangat panjang sekali, ada baiknya anda baca-baca dulu deh, baru yang agak kurang paham tanyakan di forum.

Banyak referensinya, anda bisa googling, bisa juga baca di forum Nikon ini ada kok tentang flash, bahkan di sticky di forum Nikon, atau baca manualnya Nikon, baik manual kamera maupun flash, kalau belum punya manual flashnya karena belum beli, bisa download kok.

 

Jawab singkatnya, D5100 jelas bisa iTTL dan semua flash Nikon keluaran akhir2 ini adalah iTTL seperti: sb400, sb600, sb700, sb800, sb900, sb910, su800, sb-r200

 

20 Juli 2012 12:09:03

0
0

Tri Susanto

oo gitu ya.. mau nanya lagi..

1. apakah sama antara i-TTL dengan High Speed Sync. setau saya HSS itu bisa membuat flash lebih cepat dari 1/200 second. apa Nikon D5100 mendukung fitur ini.??

2. apakah bisa flash third party seperti Youngno/Nissin/CY mendukung HSS ini..??

3. bagaimana cara menyalakan 2 flash dengan hanya menggunakan 1 trigger saja secara wireless..??


makasih om sebelumnya..

Mula W. Wangsaputra

makasih om atas penjelasan singkatnya.. sy sdh cari2 d google dan forum lain tp gak dapat...  saya ingin mengerti kamera saya.. makanya sy ingin bahas lewat forum ini saja..

20 Juli 2012 14:56:48

0
0

Mula W. Wangsaputra

"@Tri Susanto:" ? ?

kan Muh. Rafiuddin yg tanya . .
happy
tapi makasih pak sudah sering bantu jawab .

Muh. Rafiuddin

1. i-TTL dengan High Speed Sync beda .
dan sayangnya D5100 belum suport HSS .

2. Tergantung tipenya .
coba saja diliat spesifikasinya , banyak yg sudah suport .
cuma y engga kepake jg .
karna D5100 engga ada .
cm katanya sie tetep bisa ngakalin biar speed bisa lebih 1/200 .
tapi saya sendiri belum tau caranya ,
mungkin pak mula tau ?

3. 1 Triger" ?
yg dimaksud 1 triger gimana ?
karna setau saya triger itu ada 2 .
1 pengirim 1nya penerima sinyal .
kalo mau nyalain 2 Flash y pake 1pengirim , 2 penerima .
kalo engga salah satu flash pake mode mata ikan (SU-4).
jadi dia ikut menyala karna terkena sinar Flash lain yg menyala .
CMIIW

21 Juli 2012 07:01:02

0
0

@tri Susanto: sorry, maksudnya M Rafiudin happy

 

@M Rafiudin: coba cari deh di forum Nikon di FN ini ada thread yang di stick. Tentang flash. Cari CLS, creative lighting system

Intinya dalam CLS ada master atau commander lalu ada slave atau remote

Commander bisa bermacam-macam:

- built in flash bisa jadi commander di body tertentu: D70/s, D80, D90, D300/s, D700, D800/E, kalau D5100 built in flash nya belum bisa jadi commander untuk CLS

- external flash yang ditancepin di hot shoe kamera (termasuk D5100) bisa dijadikan master/commander, misalnya: SB700, SB800, SB900, SB910

- ada dedicated commander, yaitu SU800, juga bisa ditancepin di hot shoenya D5100

Kemudian anda perlu slave atau remote flash, yang bisa jadi remote flash: SB600, SB700, SB800, SB900, SB910, SB-R200. Teorinya remote flash jumlahnya tak terbatas, selama masih terjangkau. Remote flash bisa dibagi jadi 3 group, dan masing2 group bisa di set pengaturan kompensasi cahayanya di body camera.  Hal ini sangat memudahkan setting lighting, sehingga ngga perlu secara manual menaikkan atau menurunkan power slave flash, apalagi kalau flash sudah di set di light stand dengan light modifier (diffuser, snoot, dll), juga pengaturan angle sudah di set. Dengan kemudahan ini anda tinggal mainkan kreativitas lighting anda dengan cepat, makanya Nikon nyebutnya Crealive Lighting System, CLS happy