Forum

Andri Rizky Agustian | 13 Januari 2011 21:52:32 |

0
0
64
Dilihat : 11082
Bagikan :

Lensa yang paling pantes buat photojournalis apa ya? (bingung mode : On) mohon bantuannya. IMHO

Beri Komentar

Panduan mengenai tata cara pemberian komentar bisa dibaca di sini

Silahkan login atau daftar untuk dapat memberikan komentar.

13 Januari 2011 22:20:27

18-55

13 Januari 2011 22:24:25

mohon diperbaiki isi thread ini, singkat banget , saya aja gak tau kamera mas apa ya gak bisa kasih rekomendasi, kalau canon saya rekomendasikan 55-250 versi irit dan 70-200 f4 versi mahalnya
dan untuk nikon saya rekomendasikan 70-300mm vr atau 70-200mm vr

13 Januari 2011 22:25:00

18-55

13 Januari 2011 22:38:39

cari lensa2 sapu jagat sie klo mnrt saya
tdk mgkn kan klo gonta ganti d lapangan
dan jg yang f nya kecil(bukaan besar)
biar speednya dapet tinggi
klo foto sampe blur kan g lucu

salam

13 Januari 2011 22:48:42

600-800mm di gbk

13 Januari 2011 23:04:25

semua lensa pantes dibuat photojurnalism kok Mas
sekarang saya balik nanya, yang mau dipotret apa?
sport? wildlife? demo? konferensi? atau yang lain?? I don\'t know - New!

13 Januari 2011 23:41:59

kit 18-55 dan tamron 70-300 Di LD..murah meriah...semua jadi lancar... happy

tapi kalau ingin profesional..lensa dengan diafragma besar (F2.8) tentu akan lebih mempermudah kinerja profesi wartawan foto dengan berbagai kondisi....kalau sekedar hobi foto jurnalistik..dua lensa di atas tadi saya rasa sudah lebih dari cukup...sederhana saja, karena range-nya memenuhi syarat... happy

14 Januari 2011 01:27:28

kamera pocket dan lensa built-in... happy

14 Januari 2011 03:41:54

18-200, pas... bisa wide, bisa tele

14 Januari 2011 04:40:06

kameranya apa ? canon ? nikon ?

14 Januari 2011 06:28:48

apapun kameranya lensanya KIT

14 Januari 2011 07:19:07

hidup lensa kit...he..he..he..

14 Januari 2011 07:56:49

kalo kameranya canon ef-s15-85 sama 70-200 f/2.8 dah sip.. Kalo nikon ya 16-85 sama 70-200 f/2.8

14 Januari 2011 09:01:14

kalo mau belajar jadi journalist, pake satu lensa om, 50mm.
Harus bisa dapat hasil maksimal, hanya dengan 1 lensa...(setau saya seperti itu belajarnya di kampus temen saya)

14 Januari 2011 11:27:40

Kalo saya seh pake 70-200 f/2,8 dengan 10-20 f/3,5 itu kayaknya dah pas kalo buat journalist deh.

14 Januari 2011 11:29:49

..kameranya apa dulu mas? full frame kah? tar salah lagi suggestnya... happy

16 Januari 2011 19:37:37

cam saya canon 550d mas.. maksudnya yang pas buat motret semua kejadian.. deket pas ato bisa, n kalo jauh gk noise.. gtu.. salam pemula

16 Januari 2011 23:55:39

fix 50mm f1.8 mas... mantep.... murah meriah, hasil bisa bertanding dengan lensa apapun happy

ntar kl udah terlatih, bisa jadi kaya' wartawan perang, siapa gitu namanya saya lupa,umurnya juga udah tua, mungkin diatas 45thn, meski dalam keadaan perang, trus peluru kemana2, dia motretnya pake lensa fix dan kamera film happy keren bener dah tuh orang.. dia pake' kamera film bkn karena gak punya duit, dia org kaya, dan eranya juga udah digital, tapi dia "senang" dengan apa yg dikerjakan dan dihasilkan...

Ada yg bilang, siapa namanya saya lupa... katanya, -> untuk mendapatkan hasil foto yg maksimal dalam jurnalistik maupun beberapa jenis foto lainnya, maka anda harus berada sedekat mungkin dengan objeck, dan itu juga untung merangsang kepekaan interaksi anda ke objeck...

Kl mau menekan budget, pake kit nya aja dulu, kl kit nya 18-135, itu udah enak kok, cukup 1 lensa, gak perlu gonta ganti... kl kit nya 18-55, kl nggak puas, ya nambah tamron 70-300 aja, udah enak tuh, bisa macro2an juga tuh bonusnya happy

Coba aja terapin MAN BEHIND THE GUN, apapun kamera ataupun lensanya, bahkan kamera poket, atau pun kamera handphone, kl yg motret udah keren, hasilnya pasti keren... happy kl dikasi GEAR yg Rp 270juta pun tapi motretnya belum sip, sama aja buang2 duit, ntar malah jadi bahan ejekan orang dan beban mental. Contoh ejekannya -> jyah, menang alat doang..... buset dah, lensanya keren banget, bodinya keren banget, tuingg... kasian gear nya yah kl motret kaya' gitu mulu, dan lain lain...)

Kalo masalah NOISE, setahu saya, itu bukan karena lensanya mas... tapi itu berpengaruh ke ISO. Bisa gawat nih kl mas dikasi si gelang merah, trus hasilnya noise, bisa2 lensanya dijual lagi ama mas nya big grin

20 Januari 2011 17:28:38

technical itu penting, tapi sepemahaman saya, photojournalism itu "beyond technical". intinya di konten, bukan di teknis, walau itu juga mendukung..

soal lensa fix 50, bolehkah saya ingatkan kalau zaman digital ini ada yang namanya crop factor? kalo kameranya full frame mungkin nggak masalah. kalo pake APS-C size sensors bukannya malah jadi 75-80? (tele?) apa nggak sulit?

soal diafragma, mungkin bukan terlalu masalah. pernah ada yang bilang "photojournalism is f/8", karna untuk menghindari misfokus terlalu banyak dalam pemotretan yang mengandalkan kecepatan.

dulu, generasinya robert capa, henry-cartier bresson, eugene smith, pake lensa fix 50 (full frame film 35mm) ato 80 (full frame medium format), karena untuk mencapai angle mata manusia normal yang minim distorsi (distorsi dianggap mengganggu "konten" foto).

demikian menurut pengetahuan saya yang minim.

salam dari pemula

27 Januari 2011 23:06:44

hehee..menurut saya 50mm itu kurang lebar utk documentary happy

Kategori